SUKSES BUKAN KARENA KEBERUNTUNGAN

Akhir-akhir ini penulis menemukan suatu peristiwa unik, dalam waktu sepekan penulis bertemu dengan beberapa orang yang yakin bahwa sukses terjadi karena keberuntungan. Salah satunya, penulis bertemu dengan seorang bapak paruh baya dalam sebuah acara. Di sela-sela acara ia berbicara menyinggung masalah kesuksesan. Ia mengatakan bahwa faktanya sekarang ini orang bodoh kalah dari orang pintar, orang pintar kalah oleh orang licik, dan orang licik kalah oleh orang bejo (beruntung). Benarkah demikian? Apakah keberuntungan memiliki hubungan erat dengan sukses? Apakah kesuksesan karena keberuntungan? Apakah orang-orang yang mencapai kesuksesan lebih cepat karena mereka beruntung? Apakah orang-orang yang bekerja keras tetapi tidak pernah berhasil karena memang mereka sial?

Pembaca yang hebat, bagaimanakah anda mendefinisikan keberuntungan? Kenyataannya saat ini banyak orang yang salah mendefinisikan kata beruntung. Banyak yang mengatakan, keberuntungan adalah ketika seseorang bisa mencapai tingkatan kehidupan yang lebih tinggi karena ada sesuatu yang menguntungkan dirinya. Misalkan, ada seorang yang biasa-biasa saja, tiba-tiba ia menjadi artis papan atas dan dikenal seluruh lapisan masyarakat karena ada produser yang mendatanginya. Seandainya ia tidak bertemu produser tersebut, ia tidak akan sukses bukan? Atau ada seorang pengusaha, ia mampu mengambangkan bisnisnya dengan cepat karena bertemu dengan seorang mentor yang memberikan banyak pencerahan. Jika ia tidak bertemu dengan mentor tersebut bisa jadi ia tidak sukses.

Dari dua contoh di atas, seakan-akan keberuntungan memiliki pengaruh yang kuat terhadap kesuksesan, padahal kenyataannya tidak. Orang yang biasa-biasa saja bisa menjadi artis karena perjuangan keras, ia harus mealtih bakatnya, ia harus belajar mengatur waktu, ia harus menggali potensi, mencari keunikan dirinya, membangun citra diri yang baik, dan lain-lain. Seorang pengusaha bisa sukses dengan cepat bukan karena ia beruntung bertemu dengan sang mentor, tapi karena sebelumnya ia telah berusaha mencari mentor tersebut, mempelajari sesuatu yang baru, gagal berkali-kali, dan terus berjuang mengembangkan bisnisnya. Kesuksesan terjadi bukan karena keberuntungan, tapi karena ada perjuangan, usaha, doa, dan faktor lainnya yang membuat kita menjadi sukses.

Lalu mengapa ada orang yang gagal padahal sudah berjuang keras? Apakah mereka tidak beruntung? Sebenarnya kegagalan terjadi bukan karena tidak beruntung, tapi karena banyak faktor, seperti kurang tangguh, kurang percaya diri, kurang ego, kurang persiapan, kurang kerja keras, atau kurang doa. Maka ketika gagal jangan pernah katakan bahwa anda tidak beruntung. Sukses bukan karena keberuntunga, tapi karena kerja keras, kemauan, kesempatan, doa, dan tawakkal. Dengan terus mengerahkan kemampuan puncak, menguatkan kemauan, mempersiapkan diri untuk memanfaatkan kesempatan, dibantu dengan doa dan tawakkal maka kesuksesan akan mudah kita raih. Adapun jika hanya menunggu keberuntungan datang, maka sampai kapanpun sukses tidak akan pernah datang, bagaikan menunggu kucing bertanduk.

Hindari kata keberuntungan, bangun definisi yang benar terhadap kesuksesan. Buat visi, misi, perncanaan, dan target yang matang untuk sukses. Singsingkan lengan baju, jalankan perencanaan dengan penuh keikhlasan dan kerja keras, evaluasi hasil kerja secara periodik, bantu dengan doa yang sungguh sungguh setelah itu bertawakkal. Jangan menyerah dan yakinlah dengan apa yang anda usahakan, karena kesuksesan telah menunggu di ambang pintu.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Stop Insecure

Jatuh Bangun Mengejar Impian